Home

Château de Chambord

Château de Chambord

 

 

Utara façade

Kerajaan Château de Chambord di Chambord, Loir-et-Cher , Perancis adalah salah satu yang paling dikenal châteaux di dunia karena sangat berbeda nya arsitektur Renaissance Perancis yang memadukan bentuk-bentuk tradisional Perancis abad pertengahan dengan struktur Renaissance klasik.

Gedung, yang tidak pernah selesai, dibangun oleh Raja Francois I sebagian untuk menjadi dekat gundiknya yang Comtesse de Thoury, Claude Rohan, istri Julien de Clermont , anggota keluarga yang sangat penting dari Prancis, yang domaine, yang chateau de Muides, adalah berdekatan. lengan Tubuhnya dalam dekorasi ukiran château ini.

Chambord adalah château terbesar di Lembah Loire ; itu dibangun untuk melayani sebagai pondok berburu untuk François I, yang mempertahankan tempat tinggal kerajaan di Château de Blois dan Château d’Amboise . Desain asli dari Château de Chambord adalah disebabkan, meskipun dengan beberapa keraguan, untuk Domenico da Cortona . Beberapa penulis mengklaim bahwa Renaisans Perancis arsitek Philibert Delorme memiliki peran cukup besar dalam desain château itu, [2] dan lain berpendapat bahwa Leonardo da Vinci mungkin telah dirancang itu.

Chambord diubah jauh selama dua puluh tahun konstruksi, (1519-1547), di mana ia diawasi di tempat oleh Pierre Nepveu. Dengan selesainya château mendekati, François memamerkan simbol yang sangat besar dari kekayaan dan kekuasaan dengan hosting archnemesis lamanya, Kaisar Charles V di Chambord.

Arsitektur

 

Lantai rencana Château de Chambord dari Eugène Viollet-le-Duc Kamus ‘s Arsitektur Prancis dari 11 ke abad ke-16 (1856)

 

 

Aerial pandangan Château Chambord

Châteaux meninggal di abad ke-16 dari benteng arsitektur; saat mereka off-tunas dari istana, dengan fitur yang umum terkait dengan mereka, mereka tidak memiliki pertahanan yang serius. Taman-taman luas dan fitur air, seperti parit, adalah umum di antara châteaux dari periode ini. Chambord tidak terkecuali untuk pola ini. Tata letak ini mengingatkan kita pada sebuah istana yang khas dengan menjaga , menara sudut, dan dipertahankan oleh parit. Dibangun pada gaya Renaisans , tata letak internal adalah contoh awal gaya Prancis dan Italia kamar pengelompokan menjadi mandiri suite , yang berangkat dari gaya abad pertengahan koridor kamar. The chateau besar terdiri dari pusat tetap dengan empat besar benteng menara di sudut. Keep juga merupakan bagian dari dinding depan dari senyawa yang lebih besar dengan dua menara besar lagi. Dasar-dasar untuk lebih jauh mungkin dua menara yang ditemukan di bagian belakang, tetapi ini tidak pernah dikembangkan, dan tetap sama tingginya dengan dinding. The chateau memiliki 440 kamar, 282 perapian, dan 84 anak tangga. Empat persegi panjang melompat lorong di setiap lantai membentuk cross-bentuk

Château itu tidak pernah dimaksudkan untuk memberikan segala bentuk pertahanan dari musuh, akibatnya dinding, menara dan parsial parit adalah murni dekoratif, dan bahkan pada saat itu anakronisme. beberapa elemen arsitektur – buka jendela, loggia , dan area luar ruangan yang luas di bagian atas – yang dipinjam dari arsitektur Renaissance Italia – kurang praktis di Perancis utara dingin dan lembab.

Para roofscape dari Chambord kontras dengan massa batu dan telah sering dibandingkan dengan kaki langit kota: itu menunjukkan sebelas jenis menara dan tiga jenis cerobong asap, tanpa simetri, dibingkai di sudut oleh menara besar. Kesamaan desain utara Italia dan Leonardesque. Salah satu yang menarik adalah arsitektur spektakuler double-helix tangga terbuka yang adalah pusat dari chateau tersebut. Dua helixes naik tiga lantai tanpa pertemuan sebelumnya, diterangi dari atas oleh semacam rumah cahaya pada titik tertinggi château ini. Ada saran bahwa Leonardo da Vinci mungkin telah merancang tangga, tapi ini belum dikonfirmasi.

 

 

Garis rumit dikembangkan atap

The chateau juga memiliki 128 meter dari façade , lebih dari 800 patung kolom dan atap dihiasi. Ketika François saya menugaskan pembangunan Chambord, ia ingin terlihat seperti langit dari Konstantinopel .

Château ini dikelilingi oleh 52,5-km ² (13.000 hektar) pepohonan taman dan cagar dipelihara dengan rusa merah , tertutup oleh dinding 31-kilometer (20 mil). Rencananya raja untuk mengalihkan Loire mengelilingi château yang muncul hanya dalam novel; Amadis dari Galia, yang François telah diterjemahkan. Dalam novel château ini disebut sebagai Istana dari Isle Kantor.

Menara Chambord adalah atipikal desain kontemporer Perancis di bahwa mereka tidak memiliki menara dan puncak menara. Menurut pendapat penulis Tanaka, yang menyarankan Leonardo da Vinci dipengaruhi desain chateau, mereka lebih dekat di desain untuk menara dari abad ke-15 Milan .

Desain dan arsitektur dari château terinspirasi William Henry Crossland untuk desain dari apa yang dikenal sebagai gedung Pendiri di Royal Holloway, Universitas London . Para Pendiri bangunan menara fitur sangat mirip dan tata letak tapi dibangun dengan menggunakan batu bata merah .

 

 

Façade Château de Chambord, dilihat dari utara

Sejarah

François Saya

 

 

Tangga double-helix

Yang merancang Château Chambord adalah masalah kontroversi. Desain asli dari Château de Chambord adalah disebabkan, meskipun dengan beberapa keraguan, untuk Domenico da Cortona , yang kayu model untuk desain bertahan cukup lama untuk ditarik oleh André Félibien di abad ke 17. Beberapa penulis, meskipun, klaim bahwa Renaisans Perancis arsitek Philibert Delorme memiliki peran cukup besar dalam desain Château itu. Pada tahun 1913 Marcel Reymond menyarankan bahwa Leonardo da Vinci , tamu François di Clos Luce dekat Amboise, bertanggung jawab untuk desain asli, yang mencerminkan rencana Leonardo untuk château di Romorantin untuk ibu Raja, dan kepentingan dalam perencanaan pusat dan tangga heliks ganda;. diskusi belum menyimpulkan.

Terlepas dari yang merancang château, pada 6 September 1519 François Pombriant diperintahkan untuk memulai pembangunan Château Chambord. Penelitian ini terganggu oleh Perang Italia 1521-1526 , dan pekerjaan itu diperlambat oleh dana kerajaan berkurang [12] dan kesulitan dalam meletakkan fondasi struktur itu. Dengan 1524, dinding-dindingnya hampir di atas permukaan tanah. Membangun kembali pada bulan September 1526, di mana titik 1.800 pekerja dipekerjakan membangun puri tersebut. Pada saat kematian François pada tahun 1547, pekerjaan telah menelan biaya 444.070 livre.

 

 

Salamander, simbol François I, menghiasi langit-langit di banyak ruangan.

Chateau ini dibangun untuk bertindak sebagai pondok berburu untuk François, Namun raja menghabiskan hampir tujuh minggu ada secara total, yang terdiri dari kunjungan berburu pendek. Sebagai château tersebut telah dibangun dengan tujuan short stays, sebenarnya tidak praktis untuk tinggal di sana secara jangka panjang. Kamar-kamar besar, jendela yang terbuka dan langit-langit tinggi berarti pemanasan adalah tidak praktis. Demikian seperti château itu tidak dikelilingi oleh desa atau real, tidak ada sumber langsung dari makanan lain selain game. Ini berarti bahwa semua makanan harus dibawa dengan kelompok, biasanya berjumlah hingga 2.000 orang sekaligus.

Sebagai hasil dari semua di atas, château itu benar-benar berperabot selama periode ini. Semua perabot, penutup dinding, alat makan dan sebagainya dibawa khusus untuk setiap perjalanan berburu, latihan logistik besar. Ini adalah alasan inilah banyak furnitur dari era dibangun untuk dibongkar untuk memfasilitasi transportasi. Setelah François meninggal karena serangan jantung pada tahun 1547, puri tersebut tidak digunakan selama hampir satu abad.

Louis XIV

 

 

Louis XIV seremonial kamar tidur

Selama lebih dari 80 tahun setelah kematian Raja Francois, raja-raja Perancis ditinggalkan chateau, yang memungkinkan untuk jatuh ke dalam kerusakan. Akhirnya, pada 1639 Raja Louis XIII memberikannya kepada saudaranya, Gaston d’Orléans , yang menyelamatkan château dari kehancuran dengan melakukan pekerjaan restorasi banyak. Raja Louis XIV memiliki besar terus dipulihkan dan dilengkapi apartemen kerajaan. Raja kemudian menambahkan stabil 1.200-kuda, memungkinkan dia untuk menggunakan château sebagai pondok berburu dan tempat untuk menghibur beberapa minggu setiap tahun. Meskipun demikian, Louis XIV ditinggalkan château di 1685.

Louis XV

Dari 1725-1733, Stanislas Leszczyński (Stanislas I), Raja digulingkan Polandia dan ayah mertua dari Raja Louis XV , tinggal di Chambord. Pada 1745, sebagai penghargaan atas keberanian, raja memberi château untuk Maurice de Saxe , Marsekal Perancis yang memasang resimen militer di sana. Maurice de Saxe meninggal pada tahun 1750 dan sekali lagi château kolosal duduk kosong selama bertahun-tahun.

The Comte de Chambord

 

 

Di lantai dua

Pada 1792, yang Revolusioner pemerintah memerintahkan penjualan perabotan, sedangkan panellings dinding telah dihapus dan bahkan lantai diambil dan dijual untuk nilai kayu mereka, dan, menurut M de la Saussaye, pintu berpanel dibakar untuk menjaga kamar hangat selama penjualan; chateau kosong ditinggalkan ditinggalkan sampai Napoleon Bonaparte memberikannya kepada bawahannya, Louis Alexandre Berthier . The chateau kemudian dibeli dari jandanya untuk Duke bayi Bordeaux, Henri Charles Dieudonné (1820-1883) yang mengambil judul Comte de Chambord. Upaya singkat di restorasi dan pekerjaan dibuat oleh kakeknya Raja Charles X (1824-1830) tetapi pada tahun 1830 keduanya diasingkan. Selama Perang Perancis-Prusia (1870-1871) château itu digunakan sebagai rumah sakit lapangan.

Keluarga Ducal

Upaya terakhir untuk menggunakan raksasa datang dari Comte de Chambord tapi setelah Comte meninggal pada 1883, puri tersebut diserahkan kepada ahli waris adiknya, yang tituler Dukes of Parma , lalu tinggal di Austria. Pertama diserahkan kepada Robert, Duke of Parma , yang meninggal pada 1907 dan setelah dia, Elias, Pangeran dari Parma . Setiap upaya restorasi berakhir dengan terjadinya Perang Dunia I pada 1914.

Sejarah modern

Château Chambord disita sebagai milik musuh pada tahun 1915, tapi keluarga Duke of Parma dituntut untuk mengembalikannya, dan baju yang tidak diselesaikan sampai 1932; restorasi kerja tidak dimulai sampai beberapa tahun setelah Perang Dunia II berakhir tahun 1945. Hari ini, Chambord merupakan daya tarik wisata utama.

Pada tahun 1939, tak lama sebelum pecahnya Perang Dunia II, koleksi seni dari Louvre dan Compiègne museum (termasuk Mona Lisa dan Venus de Milo ) disimpan di Château de Chambord. Seorang Amerika B-24 Liberator pembom jatuh ke rumput château pada tanggal 22 Juni 1944.

Dalam Media

Château Chambord menjadi inspirasi bagi benteng si monster di tahun 1991 Film animasi Disney Beauty and the Beast .

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: